Monday, September 12, 2011

untuk ingatan saya sendir dan kwn2
sumber dari ibumithali.com

Muhasabah amat perlu untuk kita memperbaiki diri dan keluarga.  Muhasabah tidak sama dengan berkeluh kesah.   Mungkin hampir sama tapi tidak serupa.  Silap tafsiran mungkin orang menganggap kita berkeluh kesah(bergantung pada cara kita bercerita /menyampaikannya).  Tidak sama sekali.  Tidak saya kesali apa yang terjadi cuma saya sering memikirkan kesilapan diri sendiri untuk memperbaiki diri dan memohon keampunan dari Ilahi.
Sebagai hamba Allah atau manusia biasa ini, tiada rasa sedih maupun berkeluh kesah itu adalah mustahil bagi saya.  Cumanya saya cuba meminimakan sehabis mungkin.  Islam juga tidak menghalang untuk kita bersedih/berkeluh kesah asalkan tidak keterlaluan.  Bagi saya ia boleh menerbitkan rasa insaf dan taubat pada diri sendiri maupun orang lain, asalkan kita tidak menjaja cerita-cerita yang kurang baik.  Pun begitu saya sentiasa memohon keampunan dari Allah Yang Maha Pengampun.  Semoga Allah mengampunkan segala dosa-dosa saya.
Mengakui kesilapan diri adalah satu sikap yang terpuji tetapi bukan bermakna menghina diri, tidak juga cuba untuk mengaibkan diri sendiri, tidak juga untuk bercerita seantero duniawi.  Cuma mencari masa bersunyi-sunyi dengan Ilahi untuk memohon keampunan dan juga taubat sejati.
Manakala menulis di sini adalah untuk memberi kesedaran dan peringatan pada yang sudi.  Semoga saya dijauhkan dari niat untuk menagih simpati .

renung2kan..

2 comments:

ArELeEz said...

setuju tanpa was2! ;)

ArELeEz said...

terima kasih sbb m'ingatkan.. ;)